Dolar Menahan Penurunannya Seiring Rusia Suriah Proposal meredam Tawarankan perdamaian

Bloomberg (10/9) - Dolar diadakan penurunan dari kemarin terhadap rekan-rekan yang paling utama di tengah prospek tawaran Rusia untuk Suriah untuk menyerahkan senjata kimianya guna mencegah serangan militer AS, meredam permintaan untuk mata uang surga.
Presiden Barack Obama membahas suriah saat ini, berusaha untuk membuat kasus bahwa keamanan AS yang dipertaruhkan jika menggunakan rezim Suriah senjata kimia terhadap warga sipil tak terjawab. Yen jatuh ke terendah dua pekan terhadap euro seiring Bank of Japan pembuat kebijakan setuju bahwa efek dari pelonggaran moneter yang tegas mengambil terus, menurut risalah pertemuan pada bulan lalu. Dolar Australia dan Selandia Baru memperpanjang keuntungan dua hari sebelum data China yang dapat menambah tanda-tanda perbaikan ekonomi pada perekonomian terbesar kedua di dunia.
"Kami berharap ini cara potensial yang agak out-of-the-blue untuk menghindari AS terlibat di Suriah, sehingga pasti membantu resiko mata uang," kata Sean Callow, ahli strategi mata uang senior di Westpac Banking Corp di Sydney. " keuntungan Mereka harus dipertahankan jika Cina mendekati dengan harapan."
Dolar diperdagangkan pada $1,3261 per euro pada pukul 11:41 di Tokyo, setelah jatuh 0,6% menjadi $1,3255 kemarin, ketika menyentuh level $1,3281, terendah sejak 29 Agustus. Ini sedikit berubah pada 99,61 yen. Mata uang bersama Eropa (EURO) turun 132,10 yen dari level 131,99 yen kemarin dan sebelumnya menyentuh level 132,23, yen tertinggi sejak 26 Agustus
Penurunan dolar dapat dibatasi dengan perkiraan Federal Reserve yang akan memangkas pembelian obligasi bulanan sampai $ 75 miliar dari saat ini yang sebesar $85 miliar pada pertemuan 17-18 September, menurut perkiraan median ekonom yang disurvei Bloomberg News pada 6 September. (izr)

baca Disclaimer

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Kerja ku, " Terdampar di PT Solid Gold Berjangka"

GUDANG SNACK SEMARANG

Solid Gold Berjangka ~ Guyonan Mukidi…SORGA ATAU TENTARA