Indeks Asia Berjangka, Tembaga Naik pada Suriah seiring Minyak Mentah Turun

Bloomberg (11/9) - Indeks berjangka Jepang dan Australia naik, menandakan saham Asia mungkin rally pada hari ke-10, tembaga berjangka naik dan minyak menurun seiring Senat AS mundur dari pemungutan suara otorisasi serangan militer terhadap Suriah.
Nikkei 225 Stock Average berjangka yang menawar pada level 14.560 di Osaka pra-pasar, setelah ditutup pada level 14.585 di Chicago dan pada level 14.400 di Jepang kemarin. Kontrak pada Australia Indeks S&P/ASX 200 naik 0,6%, sementara indeks Standard & Poor 500 berjangka sedikit berubah setelah mengukur kenaikan sebesar 0,7% ke level tertinggi hampir satu bulan di New York. Yen mendekati level terendahnya dalam dua bulan terhadap dolar. Minyak mentah WTI turun untuk hari ketiga, sementara tembaga berjangka melonjak 0,5%.
Indeks MSCI Asia Pacific dapat memperpanjang keuntungan hariannya pada tahun ini seiring Presiden AS Barack Obama, ditetapkan untuk mengatasi bangsa pada pukul 21:00 di Washington, berusaha lebih banyak waktu untuk pembicaraan internasional pada proposal Rusia untuk membuat Suriah menyerahkan senjata kimianya. Cina Li Keqiang Premier membahas di Pertemuan Forum Ekonomi Dunia di Dalian hari ini, setelah data kemarin menunjukkan kredit baru di negara ini naik hampir dua kali lipat pada bulan Agustus dan output pabrik tumbuh naik tertinggi dalam 17 bulan.
Indeks Berjangka Hang Seng Hongkong juga naik, sebesar 0,8% pada sesi perdagangan terakhir mereka, sementara kontrak di Hang Seng China Enterprises Index naik 1,1%. The Bloomberg China-AS Indeks Ekuitas saham Cina yang paling diperdagangkan di New York melonjak 1,7% ke level tertinggi 16-bulan, mengumpulkan hari keenam untuk peregangan terpanjang keuntungan sejak Juli. (izr)

baca Disclaimer

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pengalaman Kerja ku, " Terdampar di PT Solid Gold Berjangka"

GUDANG SNACK SEMARANG

Solid Gold Berjangka ~ Guyonan Mukidi…SORGA ATAU TENTARA